Selain GSB, Perhatikan 55 Aturan dan Standard Membangun Rumah Sederhana Ini

Tahukah anda, bahwa ternyata untuk membangun satu rumah sederhana sehat, anda perlu memperhatikan banyak aturan atau standard lain selain memperhatikan GSB (Garis Sempadan Bangunan) misalnya? Ya, kurang lebih terdapat 55 Standar Nasional Indonesia (SNI) yang perlu anda perhatikan jika anda menginginkan rumah sederhana anda menjadi rumah yang sehat, aman, dan nyaman untuk anda tinggali. Wah, ternyata banyak sekali ya..

Nah, kali ini rumahdaribambu.com ingin membahasnya sekilas untuk anda para pembaca!

Sebagaimana dikutip dari paparan Prof. Ir. Arief Sabaruddin, CES, Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan Perumahan dan Permukiman yang juga merupakan Peneliti Utama, terdapat cukup banyak standard/aturan SNI dalam membangun RSh. Aturan tersebut meliputi aturan dalam aspek: Arsitektur, Limbah dan Sampah, Air Bersih, Drainase, Konstruksi Atap, Perencanaan, Lantai, Listrik, Plafond, Pondasi, Kusen Pintu dan Jendela, Dinding, Balok, Kolom, dan Sloof.

GSB
RSh ber-SNI (Sumber: Puslitbang Perumahan dan Permukiman, Kementerian PUPR)

1. Arsitektur

Terdapat 5 (lima) Standard Nasional Indonesia (SNI) yang perlu diperhatikan dalam aspek Arsitektur RSh, yaitu:

SNI 03-1979-1990: Spesifikasi Matra Ruang untuk Rumah Tinggal

Spesifikasi ini adalah spesifikasi yang mengatur perencanaan ukuran ruangan sesuai standard ukuran dan ergonomi manusia. Spesifikasi ini meliputi ketentuan matra ruang minimum dalam perencanaan teknis rumah tinggal yang didasarkan pada ukuran tubuh dan aktivitas manusia agar diperoleh efisiensi penggunaan ruang dan bahan bangunan.

SNI 03-6572-2001: Tata cara perancangan sistem ventilasi dan pengkondisian udara pada bangunan gedung

Spesifikasi/standar ini adalah standar yang mengatur mengenai hal-hal yang perlu diperhatikan saat kita merancang sistem ventilasi udara pada rumah tinggal dan bangunan gedung lain.

SNI 03-2396-2001: Tata cara perancangan sistem pencahayaan alami pada bangunan gedung

Spesifikasi/standar ini adalah standar yang mengatur tentang hal terkait yang harus diperhitungkan saat akan merancang bukaan-bukaan pencahayaan alami pada bangunan dan rumah tinggal. Dua hal ini, pencahayaan dan penghawaan alami pernah kami bahas secara sederhana pula di artikel “Dua Hal Penting Bagi Rumah Urban Anda: Udara dan Cahaya”.

SNI 03-6575-2001: Tata cara perancangan sistem pencahayaan buatan pada bangunan gedung

Spesifikasi/standar ini adalah standar yang mengatur tentang hal terkait yang harus diperhitungkan saat akan merancang sistem pencahayaan buatan (artificial lighting) pada bangunan dan rumah tinggal.

SNI 03-1977-1990: Spesifikasi koordinasi modular bangunan rumah dan gedung

Spesifikasi ini sangat bermanfaat bagi para perancang produsen bahan bangunan dan komponen bangunan sehingga desain bahan bangunan dapat mendorong efisiensi penggunaan bahan/material.

2. Limbah dan Sampah

SNI terkait limbah dan sampah yang perlu diperhatikan antara lain:

Artikel Terkait:  Menyiasati Tapak Rumah Urban pada Lahan Terbatas

SNI 03-2398-2002: Tata Cara Perencanaan Tangki Septik dengan Sistem Resapan

Salah satu jenis limbah yang perlu diperhatikan guna menjaga agar rumah kita tetap sehat adalah limbah kotoran padat manusia. Dengan spesifikasi/standar ini diharapkan rumah anda menjadi lebih sehat dan lingkungan juga terjaga.  

Pd T-02-2004-C: Pedoman Konstruksi dan Bangunan: Pengoperasian dan Pemeliharaan Instalasi Pengolahan Air Limbah Rumah Tangga dengan Tangki Biofilter

Selain dengan sistem resapan, tentunya penerapan teknologi seperti teknologi biofilter juga dapat menjadi alternatif untuk diterapkan.

SNI 19-7029-2004: Spesifikasi Kompos dari Sampah Organik Domestik

Spesifikasi ini menjelaskan mengenai persyaratan kandungan kimia, fisik, dan bakteri yang harus dicapai dalam olahan sampah organik domestik menjadi kompos.

Pd-T-15-2003: Tata Cara Pemasangan dan Pengoperasian Komposter Rumah Tangga Individual dan Komunal

3. Air Bersih

SNI berikut ini membahas mengenai spesifikasi aspek Air Bersih untuk bangunan gedung:

SNI 06-0135:1987: Sambungan Pipa Pvc Untuk Saluran Air Minum

Spesifikasi ini membahas mengenai sambungan pipa PVC yang diperuntukkan untuk saluran air minum.

SNI 03-2916-1992: Spesifikasi Sumur Gali untuk Sumber Air Bersih

Spesifikasi terkait sumur gali yang digunakan sebagai sumber air bersih.

Pt-S-05-2000-C: Spesifikasi bak penampungan air hujan untuk air bersih dari pasangan bata

Spesifikasi bak penampung air hujan.

SNI 03-2453-2002: Tata cara perencanaan teknik sumur resapan air hujan untuk lahan pekarangan

Spesifikasi dan cara perencanaan sumur resapan air hujan / rain water harvesting system.

SNI 06-0084:2002: Pipa PVC untuk saluran air minum

Spesifikasi pipa PVC untuk saluran air minum.

SNI 03-7065-2005: Tata Cara Perencanaan Sistem Plambing

Spesifikasi dan tata cara perencanaan sistem perpipaan.

SNI 2418-2-2009: Pengukuran aliran air dalam saluran tertutup untuk meter air minum Bagian 2 : Persyaratan pemasangan meter air minum

 

gsb

4. Drainase

SNI berikut ini membahas mengenai drainase:

SNI 06-2459-2002: Spesifikasi Sumur resapan air hujan untuk lahan pekarangan

5. Konstruksi Atap

SNI berikut ini membahas mengenai spesifikasi konstruksi atap:

SNI 3434-2008: Tata cara perhitungan harga satuan pekerjaan kayu untuk konstruksi bangunan gedung dan perumahan

SNI 7538.1-2010: Kayu gergajian daun lebar – Bagian 1: Klasifikasi, persyaratan dan penandaan

SNI 0096 : 2007: Genteng beton

SNI 03-2095-1989: Genteng keramik

Artikel Terkait:  Rawan Bencana, Desain Rumah Sederhana Minimalis Ini Bisa Jadi Pilihan

6. Perencanaan

SNI berikut ini khusus menyoroti persoalan perencanaan:

SNI 1726 : 2012: Tata cara perencanaan ketahanan gempa untuk struktur bangunan gedung dan non gedung

SNI 1727 : 2013: Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan struktur lain

SNI 1733 : 2004: Tata cara perencanaan lingkungan perumahan di perkotaan

7. Lantai

SNI yang membahas mengenai spesifikasi dan standard lantai yaitu:

SNI 03-4062:1996: Ubin lantai keramik berglasir

SNI 7395 : 2008: Tata cara perhitungan harga satuan pekerjaan penutup lantai dan dinding untuk konstruksi bangunan gedung dan perumahan

SNI ISO 13006:2010: Ubin keramik – Definisi, klasifikasi,karakteristik dan penandaan

8. Listrik

SNI 04-2699:1999: Kabel berisolasi dan berselubung PVC tegangan pengenal 300/500 volt (NYM)

9. Plafond

SNI 2839:2008: Tata cara perhitungan harga satuan pekerjaan langit-langit untuk konstruksi bangunan gedung dan perumahan

SNI 03-1027:1989: Lembaran Asbes semen rata (saat ini untuk bahan/material dengan Asbestos sudah dihindari karena berpotensi merugikan kesehatan apabila serat asbestos terhirup dan masuk dalam pernafasan)

10. Pondasi

SNI 2836 : 2008: Tata cara perhitungan harga satuan pekerjaan pondasi untuk konstruksi bangunan gedung dan perumahan

SNI 03-1968:1990: Agregat halus dan kasar

11. Kusen Pintu dan Jendela

SNI 3434-2008: Tata cara perhitungan harga satuan pekerjaan kayu untuk konstruksi bangunan gedung dan perumahan

SNI 7538.1-2010: Kayu gergajian daun lebar – Bagian 1: Klasifikasi, persyaratan dan penandaan

12. Dinding

SNI 15-2094-2000: Bata merah pejal untuk pasangan dinding

SNI 03-0349-1989: Bata beton untuk pasangan dinding

13. Balok

SNI 6897 : 2008: Tata cara perhitungan harga satuan pekerjaan dinding untuk konstruksi bangunan gedung dan perumahan

SNI 7395 : 2008: Tata cara perhitungan harga satuan pekerjaan penutup lantai dan dinding untuk konstruksi bangunan gedung dan perumahan

SNI 15-2094-2000: Bata merah pejal untuk pasangan dinding

SNI 07-2052:2002: Baja tulangan beton

SNI 03-0349:1989: Bata beton untuk pasangan dinding

14. Kolom

SNI 7394 : 2008: Tata cara perhitungan harga satuan pekerjaan beton untuk konstruksi bangunan gedung dan perumahan

SNI 07-2052:2002: Baja tulangan beton

SNI 15-2049:1994: Semen portland

SNI 2847 : 2013: Persyaratan beton struktural untuk bangunan gedung

15. Sloof

(idem dengan persyaratan Kolom)

Nah, bukan hanya GSB saja kan aturan yang terkait bangunan rumah tinggal sederhana yang harus diperhatikan? GSB atau garis sempadan bangunan memang penting, namun ternyata banyak aturan dan standar lain yang juga penting yang harus diperhatikan saat kita merencanakan rumah tinggal.

Semoga bermanfaat ya 🙂

News Reporter
Pegawe nyambi, pemerhati arsitektur, stock fotografer, dan linuxer.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!